Sabtu, 07 Juli 2012

Enam tahun persahabatan dengan Soe Hok-gie, di akhir masa hidupnya.(1963 s/d 1969)







Tulisan  ini ku tujukan  untuk para “ pengagum” Soe Hok-gie, terutama yang tidak pernah sempat bertemu dengan” Soe” semasa hidupnya.
 “Soe”adalah nama panggilan yang ia pakai menyebut dirinya sendiri pada teman2 dekat, dan panggilan kami menyapanya;  Adapun  nama “Gie”, adalah  nama rumah yang dipakai intern didalam lingkungan keluarga batihnya saja , sebab  “Soe” adalah Seh’ nama keluarga Tionghoa- “Family Name”
Pennggambaran John Maxwell dalam :” Soe Hok-gie, a biography of a young Indonesian Intelectual”, cukup jelas dan informatif, walaupun ia tidak pernah bertemu Soe Hok-gie secara pribadi sebelumnnya, tetapi dia telah mengadakan penelitian dan penulisan Biografi berdasarkan Riset yang teliti dan mendalam tentang  Soe Hok-gie, latar belakang keluarga, teman2  dekat, aktivitas, perjuangan, tulisan2 dan pemikiran2nya dll selama lebih dari 23 thn, sejak 1970
Penampilan fisik, bahasa tubuh serta suara Soe, bisa dilihat dan didengar jelas dalam  Film Dokumenter “A House in the Jungle” yang   dibuat Australian Broadcasting Comission, dengan Sutradara John Powers, 1969 ,(ketika itu Soe kebetulan terpilih  mewakili Generasi  Intelektual Muda Indonesia,untuk direkam  seluruh  kegiatannya dalam sehari  penuh). Film ini telah beredar di luar Indonesia seperti Australia, Eropah sampai  ke Amerika Serikat, akan tetapi dilarang beredar di Indonesia ketika itu, sebab  dalam wawancaranya  antara lain Soe Hok-gie berani secara blak-blakan  menyebut “The Indonesian Military Regime” ketika Pak Harto masih berkuasa penuh.
Dalam Film ini kita bisa melihat Soe Hok-gie  dalam keadaan hidupnya sehari-hari,yang mana  dipakai Nicholas Saputra sebagai acungan untuk  dipelajari dan ditiru bahasa tubuh, ber bicara dan suara , cara2 berjalan, dan  kebiasaan Soe lainnya, sehingga sebagai aktor Nico sanggup memerankannya secara  baik, malahan untuk mengerti dan menjiwai tokoh SH-gie, Nico tidak segan-segan meluangkan banyak waktunya  membaca buku2 bacaan yang pernah dibaca SH-gie.
Sekalipun SH-gie adalah teman karib, sehingga hubungan kami sangat dekat dan pribadi,tetapi banyak hal tentang dirinya baru ku ketahui jelas  setelah membaca buku hasil penelitian John Maxwell diatas.
Pertama kali aku mengenal Soe, adalah ketika dia masuk Fakulta Sastra Universitas Indonesia di Rawamangun   ahir 1962 sebagai Mahasiswa Baru di jurusan Sejarah, ketika itu ia dekat dengan Zainal Zakse dan Richard Leirissa- keduanya adalah se angkatanku dari Jurusan Sejarah.                                                                                                       
Tidak ada yang istimewa tentang dirinya ketika ku mengenalnya pertama kali, sama halnya seperti  mengenal banyak  mahasiswa2 baru yang lain.
 Setahun kemudian aku mulai terarik bahkan perlahan-lahan menjadi akrab dengan dia karena banyak nilai2 dan pandangan hidup kami yang cocok atau sama, apalagi setelah mengetahui bahwa dia juga  dekat dengan  sahabat karibku di SMA Negeri-I,  Budi Utomo, Boellie Londa;  mereka sama2 pengagum Sutan Syahrier dan simpatisan Gerakan Mahasiswa Sosialis (GMSOS).
 Memang Boellie dan aku tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI). Boellie sangat aktif berorganisasi, sedangkan aku ikut2an saja, sekedar sebagai Orang Manado dan beragama Kristen- untuk mengenal pergaulan ke mahasiswaan.
 Pada waktu itu hampir setiap mahasiswa, tergabung dalam salah satu Kegiatan Mahasiswa Extra Universiter, seperti : Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), PMII, Persatuan Mahasiswa Katholik Roma Indonesia(PMKRI) berlatar belakang/”onderbouw” Partai2 Politik berdasarkan Agama; Adapun Corps Gerakan Mahasiswa Komunis Indonesia (CGMI),  PERHIMI, dan GERMINDO, adalah yang  berlatar belakang Komunisme.  Selain itu ada Ikatan Mahasiswa Djakarta (IMADA ), Gerakan Mahasiswa Djakarta (GMD),  yang berlatar belakang residensial, lokasi, domisili, kota, dll
Dalam kegiatan Mahasiswa Intra Universiter, yaitu di Senat Mahasiswa, Dies Natalies Fakultas, maupun Masa Prabhakti Mahasiswa (MAPRAM) di Fakultas Sastra UI, yang jumlah mahasiswanya sedikit dan mayoritas wanita (dibandingkan dengan Fakultas2 besar, seperti Fakultas Hukum & IPK, Ekonomi, Kedokteran di Salemba) menyebabkan pergaulan kami akrab penuh persahabatan dan kompak seperti sebuah keluarga besar.
Saat aku terpilih sebagai Ketua Umum Senat Mahasiswa Fakultas Sastra UI, pada bulan Desember 1964, Soe semakin dekat dengan ku dan menjadi Penasehat/Advisor pribadi  dengan Jabatan resmi sebagai Pembantu Staf Ketua Senat Mahasiswa dalam struktur Personalia Senat Mahasiswa.

Terlampir adalah copy asli Pidato Pelantikan sebagai Ketua Umum Senat Mhs FSUI  dan Susunan Personalia Senat Mahasiswa yang ku pimpin pada 23  Desember 1964.(secara resmi disahkan Dekan Fakultas Sastra- Universitas Indonesia. tanggal  12 Januari 1965)







Kalau diperhatikan Personalia Senat Mahasiswa waktu itu terdiri dari lebih  100  mahasiswa dari segala Jurusan  di Fakultas Sastra UI, dari yang independent sampai  yang berlatar belakang Ormas Extra-Universiter ( CGMI,Perhimi dan Germindo; ataupun GMNI ,GMSOS , HMI,PMKRI, GMKI, IMADA,GMD, dll)
Ketika itu Partai Komunis Indonesia (dengan Gerwani, Pemuda Rakyat, SOKSI, CGMI)  sedang di”beri hati” oleh Sukarno dengan konsep NASAKOM-nya , merasa kuat dan mulai “unjuk gigi” di  Senat Mahasiswa FSUI melalui CGMI; mereka menuntut agar Senat mendepak HMI (yang dituduhny antek Masyumi) dan GMSOS antek PSI, keluar dari Senat Mahasiswa, sebab dianggap kontra Revolusioner.
Dalam hal ini Senat Mahasiswa FSUI, bertindak  tegas membela hak azasi mahasiswanya:  silahkan ber Ormas apa saja diluar adalah haknya masing2 individu, tetapi di dalam Senat Mahasiswa kita se Alma Mater dan   Kegiatan Extra Universiter  jangan mengganggu ketentraman dan kerukunan kegiatan Intra Universiter.(yang berazaskan ” Buku, Pesta dan Cinta”, yaitu kita di kampus untuk Study, Enjoy masa  muda dan hubungan akrab kompak saling mengasihi/cinta”)
Dalam kenyataan Senat Mahasiswa kami dapat berjalan dengan kompak, sebab Penggeraknya adalah Orang2 pekerja yang aktif dan berinisiatif, rajin,  loyal , berani dan jujur, tersebar dalam Posisi2 kunci yang penting, sehinga tidak bisa di”boikot” bila ada yang bermaksud mengacaukan.  
Apalagi kami sudah terlatih kompak  sebagai Team kerja dalam kegiatan2 di  Seksi Penggemar Alam, (yang adalah cikal bakal MAPALA-UI).



 29 Sept 1965-1 Okt. 1965 Team MAPALA dalam  Pendakian ke Gn Merapi,: berdiri kiri kekanan: Deddy Satrio ( M-017),Sudrajat (kawan SH-gie), Asminur S.Udin (M-002); Herman Lantang  (Ketua Senat Mhs FSUI) duduk dari kiri kekanan. Liem Beng-tie (keponakan  Jakob Utama/jurusan Jerman), Judy S.Hidayat M-008), Rahayu Surtiati (M-004), Pitut Endang Puspita (M-005); Alm Cecep Darmatin Suryadi (M-015);Alm Soe Hok-gie (M-007); Roy Gandasutedja (M-011) dan almarhumah Mayang Sari (M-006)


Peristiwa Pembrontakan G-30 S terjadi ketika kami sedang mendaki  gunung Merapi-  dalam Rombongan MAPALA kami  kebetulan terdapat dua “ anak Jendral”, yi. Endang Sutjipto (anak Jendral Sutjipto SH dari  Angkatan Darat) dan Yayu Surtiati (anak jendral Polisi), menjelang  1 Oktober 1965, kami terpaksa nginap di St.Gambir sebab di  Jakarta sedang berlaku jam malam.
Kegiatan Senat Mahasiswa jalan terus, diahir thn 1965, sedang anggota2 Ormas Komunis dan oposisi mulai menghilang satu persatu- jadi kepengurusan Senat Mahasiswa periode 1965-1966, dilanjudkan dengan terutama kerja sama teman2 dari Golongan Alma Mater .
Pada 9 Januari 1966, sebelum resmi  adanya Aksi2 Mahasiswa di Salemba 4, Soe  mengusulkan , agar Senat Mahasiswa FSUI mengadakan Aksi Mogok, tidak menggunakan Kendaraan Umum, tetapi  berjalan kaki dari Salemba ke Rawamangun, sebagai Protes akan Kenaikan Harga Bensin dan Bahan Makanan Pokok. (Selanjutnya . . . baca Catatan Harian Seorang Demonstran)
Dalam kegiatan Aksi Mahasiswa  biasanya aku mengkordinir dan memimpin Masa Mahasiswa Fakultas Satra di “lapangan”, sedangkan Soe Hok-gie bergerak dibelakang layar sebagai pemikir dan “otak” yang mengatur strategi pelaksanaan Aksi (dibantu Boellie Londa dan Jopie Lasut). Dia juga berbakat sebagai ‘Pengompor’masa dengan pidato atau tulisan2nya di Koran, yang  tegas, jujur, berani, blak-blakan dan ber api-api. Biasanya kalau “masa” sudah terkumpul, maka  Soe kupersilahkan angkat bicara, dan disinilah “kharisma Soe  akan muncul “ ketika dia mulai bicara ataupun ber-’agitasi’ dengan berani  dan meyakinkan membuat orang terpukau kagum mendengarkannya..
“Masa” mahasiswa kami adalah gabungan dua Fakultas terkecil di UI waktu itu yi Fakultas Sastra dan Fakultas Psychologi , merupakan kelompok militan yang bergerak  secara  cepat  dan efesien  .
 Biasanya kami bergerak “mobile” dengan bersepeda, kadang2 di kawal teman2 Jopie Lasut (-ex-Permesta , sebagian mahasiswa i Asmi). Kami melakukan kegiatan2 Aksi yang  unik berupa kejutan tersendiri dengan kompak cepat dan tepat ke tempat2 tertentu diluar jalur sasaran kegiatan  Masa mahasiswa  KAMI Jaya/ Pusat,yi  al ke Kantor berita RRT, Sin Hua”, Mahkamah Agung, Pertamina dll
Pada umumnya  Kegiatan kami segera disusul dengan publikasi Media Masa yi laporan/reportase di koran2 ibu kota seperti Sinar Harapan, Kompas dan Indonesia Raya, Harian KAMI,(juga dalam  Mingguan Mahasiswa, edisi JABAR) dengan jalur a.l SoeHok-gie, Tides Katoppo dan Jopie Lasut.



 Thn 1966, Kegiatan di Alam , membuat kami tambah kompak dan Solid. Rombongan Mapala di Kandang Badak, pada pendakian ke Panggrango sebagai Selingan segar , dari Kegiatan Aksi Mahasiswa yang tegang dan melelahkan.



                             Herman Lantang, Soe Hok Gie dan Tides Katoppo sekeluarga di Gunung Salak, 1967


Pada  periode Senat Mahasiswa FSUI yang ke-dua 1965-1966, sebagian Oknum Ormas2 Extra Universiter yang merasa dirinya sebagai pahlawan  membentuk komisariat KAMI di FSUI, disini mereka mendadak mulai vocal seperti yang terjadi di KAMI pusat.
 Pada mulanya  Salemba 6, dikenal sebagai Pusat kegiatan KAMI/DMUI Kesatuan Aksi  Mahasiswa Indonesia yang berangkulan dengan Dewan Mahasiswa Universitas Indonesia, dimana jacket kuning sangat menonjol, lama2 mulai dicampur dengan seragam  Universtas2  lain, kemudian beralih ke” baju loreng KAMI”, apalagi ketika dibagi dalam rayon masing2, seperti Rayon Yani, Haryono, dst.


"Nostalgia Aksi Mahasiswa 1966”:  berpose dengan Jacket UI pada Demo  Mahasiswa, di jln Rasuna Said-Kuningan. September  2011.


 Setelah 11 Maret 1966, perlahan2 golongan Alma Mater”Jacket kuning”  berangsur-angsur balik ke kampus, untuk melanjudkan studi sedangkan sebagian tinggal , malahan kemudian ada yang mulai berkolaborasi dan menggabungkan diri dengan penguasa (Pemerintah) sehingga luntur atau terkontaminasi idealismenya semula.
Ahir thn 1966, Senat Mahasiswa golongan Alma Mater FSUI dijatuhkan oleh Koalisi Ormas Extra universiter. Dalam Periode ini Senat Mhsw FSUI 1966-1967, Ketua Senatnya dari PMKRI, Wakilnya dari PMII dan GMKI dan Sekjennya dari HMI, kerjanya “rapat melulu” sehingga  banyak Seksi tidak jalan atau bubar samasekali.
 Periode berikutnya balik lagi kegolongan Alma mater, dimana Soe Hok-gie terpilih sebagai Ketua Umum Senat Mahasiswa,  dengan Staf yang sedikit tetapi “efesien”dan  berfungsi (lihat lampiran: Pengurus  Senat Mhs periode 1967-1968 dan Surat Bebas G-30 S untuk Herman Lantang untuk persiapan berangkat ke Papua.)

 

Senat Mhs periode 1967/1968 dan Surat Bebas G 30-S, (ditanda tangani Soe Hok-gie)



Saat itu (ahir 1967 s/d  awal 1969) aku melakukan tugas  Riset untuk melengkapi persyaratan menjadi S-1, ke Tanah Papua,dan persahabatan kami hanya bisa dilanjudkan melalui Surat menyurat saja.





 

(Lihat kumpulan sebagian Surat2 Soe Hok-gie kepada ku yang sudah diterbitkan-dalam: Mengenang Seorang Demonstran: Memperingati 30 thn Soe Hok-gie.-Alumni  FSUI/MAPALA-UI. Jakarta 1999)




Walaupun persahabatan ku dengan Soe Hok-gie hanya berlangsung kurang dari 6 tahun, yaitu sampai ahir hayatnya , tetapi kami telah saling membina “nilai2 dasar hidup kami” yaitu Takut akan Tuhan dan mencintai Tuhan serta ciptaanNya. . . mencintai  Bangsa dan Tanah Air Indonesia;   Nilai2 Dasar Hidup yang menyangkut iman, moral dan patriotisme, meliputi nilai2  kepintaran, ketekunan,   keberanian, kemurnian, kejujuran, ketulusan, keterbukaan (antara  sesama sahabat) , kesederhanaan dan rendah hati, loyalitas , kesetiaan, cinta dan keindahan.

Adapun Nilai2 Dasar dalam kehidupan ini sangat mempengaruhi Gaya Hiduku  “My way of Life “(dan banyak Orang lain)-; melalui Tulisan, Pemikiran dan Teladan yang diberikan Soe Hok-gie semasa hidupnya,  yang juga memberi dampak  yang sangat dalam  bagi “Para Pengagum Soe Hok-gie”sampai sekarang  walau saat ini ia telah pergi meninggalkan kita lebih dari 43 tahun yang lalu.

25 komentar:

de alief hidayat mengatakan...

saya kagum sekali dengan soe hok gie.
andai masih ada orang seperti dia di sekitar saya..

Herman Lantang mengatakan...

de alief hidayat, tidak ada duanya manusia didunia seperti Soe Hok-gie, tetapi melalui pemikiran serta tulisan2 yang ditinggalkannya telah banyak melahirkan orang2 baru yang nilai2 dasar pemikirannya terpengaruh oleh nilai2 dasar dan pemikiran Soe Hok-gie,menyangkut moral,keberanian, kejujuran,patriotisme,low profile,setia kawan/loyalitas, dan banyak hal- walaupun orang itu berasal dari latar belakang apapun . . . . . kiranya jiwa "Soe hok-gie" terus hidup selama-lamanyanya.(dalam dirimupun hidup semangat dan jiwa Soe Hok-gie)

dian yuliantika p. mengatakan...

Saya sering berharap bahwa suatu saat saya dapat berjumpa dengan Soe hok gie dapat berbicara langsung dan dapat bertukar pikiran secara langsung, namun apa boleh dikata hal itu sepertinya sangatlah tidak mungkin, karna Gie telah melewati kita terlebih dahulu. Namun, lewat Catatan Seorang Demonstran saya dapat mendalami dan sedikit mengenali sosok Gie lewat pemikiranya dan idealismenya. Lewat buku itu pula saya mendapati pelajaran untuk hidup saya..

muhammad taufikurrahman mengatakan...

saya berharap Mahasiswa yang sekarang ini bisa menjadi seprti beliau..
biarpun kita jauh sekali dengan pengalaman nya..
setidak nya kita bisa seperti beliau..

terima kasih om herman lantang
salam Lestari
Muhammad Taufikurrahman
Dari MAPENA UMJ(mahasiswa pecinta alam universitas muhammadiyah jakarta)

Mbah Dukun Bagong mengatakan...

Saya suka ilmu sejarah, saya ingin memeplajari pergolakan politik dan carut marut 65 di Indonesia. dan saya senang bisa berkunjung ke blog salah satu pelaku sejarah 65, pak Herman Lantang. terus posting ya pak, saya akan senantiasa berkunjung

Admin blog ini mengatakan...

menurut saya apa yang telah di perjuangkan oleh soe hok gie dulu banyak mengisnpirasi mahasiswa saat ini. namun dari segi kuantitas sepertinya mahasiswa yang mau berjuang seperti soe hok gie dkk sudah sangat sedikit sekali terutama setelah banyak munculnya komersialisasi pendidikan atau dengan kata lain dengan makin banyaknya mahasiswa2 yang kaya di kampus2 namun kurang memiliki keinginan untuk berjuang karena biasanya mereka sudah hidup serba enak, serba berkecukupan. maka saya kira perlu sekali konsep perjuangan seperti soe hok gie ini kembali digemakan dikampus-kampus. tujuannya tak lain dan tak bukan untuk merangsang kembali kemauan berjuang di kalangan mahasiswa saat ini.

Leadership Developmant Training mengatakan...

salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
jujur dalam segala hal tidak akan mengubah duniamu menjadi buruk ,.
ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

Rizki Pradana mengatakan...

om herman,,saya juga kagum sekali dengan sosok Soe Hok-Gie,,dan say pun terinspirasi untuk menjadi seorang manusia yg tangguh dengan mencintai alam..

"kami jelaskan apa sebenarnya tujuan kami, kami katakan bahwa kami adalah manusia-manusia yang tidak percaya pada slogan. patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. seseorang hanya bisa mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. karena itulah kami naik gunung"

Bayu Chandra Pratama mengatakan...

Jujur saya sampai sulit untuk berkomentar. Kita sebagai pemuda sangat-sangat menanti sosok pemuda yang tak jauh beda dengan Pak Soe. Minimal mewakili spiritnya yang jujur dan berani. Perlu banyak sosok seperti ini waktu-waktu ini :)

Prof, Hj, Anisse Alami, M.pd, P.hd (Insya4WI) mengatakan...

setiap saat akan lahir jiwa2 baru, setiap masa ada pemimpinnya masing2. tidak ada satu org pun yang sama dengan Soe di dunia ini. begitu pun dengan kita, tidak akan pernah ada satu org pun yg sama dengan diri kita. jika Soe dijadikan standar pejuang mahasiswa, kita pun bisa jadi lebih buruk/lebih baik darinya. tergantung pada usaha kita. jadi, setiap org berpotensi untuk lebih baik dari pada Soe. mari berjuang, mari berkarya, hidup mahasiswa!

florianus paulus ngera mengatakan...

saya mencintai soe, hampir sama mencintai Tuhanku

rahma dawani mengatakan...

Entah bagaimana rasa ini tumbuh , aku jatuh cinta pada soe . bukan karena film Gie diperankan nicholas saputra tapi aku jatuh cinta pada soe lewat puisinya ,keteguhan prinsipnya , keberaniannya dan pemikirannya

Ingin rasanya bisa melihat film dokumenter " a house in the jungle " . sudah coba cari di youtube sama sekali tidak ada ...

rahma dawani mengatakan...

saya jatuh cinta pada soe lewat puisinya , pemikirannya , kejujurannya , keberaniannya dan segala romantisme nya beliau pada alam ...

saya ingin sekali bisa menonton film dokumenter " a house in the jungle " tersebut . Dan mendapatkan buku - buku soe sulit sekali menemukannya .

Agnes Fatma Laylicha mengatakan...

Om, kalau bisa saya ingin kenal om diluar Gie. Selama ini saya banyak baca referensi atau arikel dan CSD yang ditulis Gie, semua menyebutkan nama om, sekarang mungkin saatnya saya lebih tahu tentang Om Herman itu sendiri, salah satu pendiri Mapala UI :))

Difa Kusumadewi mengatakan...

Dear Pak Herman.

Saya jatuh cinta dengan pemikiran2 Soe Hok Gie yang saya baca dari kliping koran bapak dan buku2 beliau. Selain ketajaman analisisnya, saya melihat Soe Hok Gie sebagai salah satu Freidenker Muda Indonesia saat itu. Kebebasan berpikirnya tidak hanya dalam soal berideologi, ide politik, kebebasan, rasionalitas, tapi juga tentang hidup dan ketuhanan. I know she's non-believer, and I really respect it. Sayang sekali saya tidak dapat bertemu beliau, hanya mendengar cerita2 dari bapak dan ibu saya, walaupun mereka juga tidak terlalu dekat.

I became a writer after reading his writings. Saya tahu jaman saya dan Bapak beserta Soe Hok Gie berbeda. Perjuangan kita berbeda, isu yang kita angkat berbeda. Cara perjuangan kita berbeda, dan kita dipenjara oleh tuntutan yang berbeda. Jelas ada beberapa ie dari Soe Hok Gie yang tidak saya sepakati, but mostly I agree, especially about Meinungsfreiheit.

Salam,

Difa Kusumadewi Priraharjo

gagakasep mengatakan...

Membaca kisah-kisah yang berhubungan dengan GIE membuat saya terharu, bangga, dan sedih...

Saya terharu karena di Indonesia pernah lahir calon pemimpin yang peduli dengan nasib sosial masyarakatnya, calon pemimpin masa depan yang jujur dan berani mengungkapkan realitas dan kebenaran, meskipun sangat disayangkan sekali GIE tidak mampu menghadapi Takdir dari Yang Maha Esa, hingga akhirnya meninggal di usia muda, dan akhirnya calon pemimpin itu tinggal kenangan, meskipun beliau tetep hidup di hati para pencintanya.

Saya bangga karena di negara yang terkenal dengan korupsinya, terkenal dengan ketidakpastian hukumnya pernah lahir seorang GIE yang mau menentang semua kezoliman tsb.

Tapi saya sedih, karena di zaman sekarang ini, sulit sekali menemukan kaum intelektual yang sepemikiran dengan GIE, kaum intelektual yang mau tulus berjuang demi bangsanya.

Aku Cinta Indonesia,Aku Cinta GIE

irsan jufri mengatakan...

a house in the jungle

ramadhan Ali mengatakan...

bang herman saya mau nanya , sebenarnya saat soe hok gie ada di akhir hidupnya, tentang semua usahanya untuk menjatuhkan orde lama , dan akhirnya militer menguasai pemerintahan , apakah ia merasa lebih baik, atau justru ia masih ingin melakukan revolusi baru terhadap pemerintahan orde baru?

irfan priadi mengatakan...

pak Herman saya irfan priadi yang pernah mengobrol dengan bapak di busway tanggal 24 februari, dan bapak juga sudah menyimpan nomor hp saya. Nah, sya tertarik ingin mendengarkan suara Soe Hoe Gie yang original pak, bapak punya film dokumenter itu?

Teddy Tanadi mengatakan...

bang herman.... jujur saya sangat kagum sama gie... setiap liat puisi saya ikut merasakan kesedihan dan rasa sepi beliau....

Suhardi Honest mengatakan...

entah apa yang saya rasakan ketika saya mencari tahu banyak tentang GIE...
Tapi saya selalu mengaguminya,,,
Entah siapa yang mengenalkan dia pada saya, tapi saya mencintainya...
Entah bagaimana saya yakin akan pemikiran2nya...
Tapi saya merasakan hal yang sama...

"karna saya mungkin salah seorang yang juga diasingkan [karna ucapan kami dan pemikiran kami] sama halnya seperti GIE"

Putu Niki mengatakan...

GIE sosok cahaya dan mentari bagi bangsa ini. Walau badan warga keturunan asing namun hati, pikiran dan jiwa sangat Indonesia. Bahkan melebihi orang asli Indonesia sendiri.

Salam Hormat kami teruntuk SOE HOK GIE dan Bapak Herman Lantang

"Maaf menuliskan GIE karena di film GIE tidak mau disebut Pak"

Hany mengatakan...

walau belum pernah bertemu beliau...tapi saya yakin..beliau orang yang hebat..terimakasih kak herman...karena mau berbagi dengan saya yang tidak pernah kenal ini..

Hany mengatakan...

satu pertanyaan..apakah itu surat beliau sebelum akhirnya meninggal??

TEUKU HERNANDA mengatakan...

Terkadang sy berpikir dan berharap, kenapa saya tidak hidup di jaman/masa almarhum SHG biar sama sama berjuang.. Soe NICE Gie